Ada Apa Otak Manusia Dengan Tikus?

Di Tulis Oleh Kucheng Ling


Ilmuwan Eropa telah membuktikan ada dasar molekuler bersama tikus kemampuan untuk belajar, bentuk kenangan dan ingat mereka.Sebuah molekul seluler di...

hipokampus otak bertanggung jawab, menurut sebuah kelompok yang dipimpin oleh Liliana Minichiello di Laboratorium Biologi Molekuler Eropa di Monterotondo, Italia, bersama-sama dengan Agn├Ęs Gruart dari Universidad Pablo de Olavide di Spanyol.



Jelas, penyakit mental yang lebih baik dapat disembuhkan jika Anda tahu apa yang molekul yang terlibat. Sekarang, obat-obatan ini ada, mereka melakukan sesuatu, tapi sangat sedikit. Dan saya berpikir bahwa ini adalah karena kurangnya pengetahuan tentang mekanisme molekuler. It bukan sasaran pertama untuk membuat obat, tetapi (penemuan kami) pasti akan membantu orang-orang yang melakukan pekerjaan itu, "kata Minichiello.

Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa neuron di otak berkomunikasi melalui sinyal listrik. Yang sangat kuat dan tahan lama sinyal ke sel otak diyakini menjadi indikasi informasi baru. Protentation jangka panjang (LTP), istilah untuk fenomena ini, diyakini oleh para ilmuwan untuk menjadi asal usul belajar dan mengingat pada tingkat molekuler.

Untuk mempelajari proses ini seperti yang terjadi, para ilmuwan harus dapat memantau otak ketika sedang belajar. Minichiello dan kelompok mampu memantau tikus sementara mereka belajar dan ingat bahwa pengetahuan baru. Melalui ini, kelompok diuji apakah reseptor molekul yang disebut TrkB, yang ditemukan pada beberapa sel hipokampus, mungkin pusat untuk proses LTP berlangsung.

"Studi-studi lain di laboratorium kami mengatakan bahwa molekul ini sangat signifikan. Hal ini berlangsung lebih dalam dan menghasilkan lebih banyak bukti. Kita mengukur LTP sementara mouse sadar dan belajar. Mouse masih hidup," kata Minichiello.

Kelompok Minichiello ditentukan bahwa tikus dengan molekul TrkB cacat tidak dapat mengaktifkan jalur sinyal yang penting, dan juga tidak dapat belajar. Selain itu, mereka menemukan bahwa sel-sel dengan molekul TrkB cacat tidak mampu menghasilkan respon yang normal mengingat LTP (mengingat) ketika dihadapkan dengan situasi yang akrab.

Dengan kata lain, kemampuan untuk belajar, dan kemampuan untuk mengingat sesuatu yang telah dipelajari, telah rusak pada tikus tanpa sehat TrkB molekul.

"Kami menetapkan bahwa sementara tikus adalah belajar, ada perubahan dalam hipokampus yang tidak terjadi jika Anda bermutasi reseptor. Hal ini membantu kita untuk memahami jalur molekuler untuk belajar, tetapi juga untuk menghasilkan LTP," kata Minichiello.

Penemuan ini sangat penting dalam bahwa ini adalah pertama kalinya para ilmuwan telah mampu membuktikan bahwa sinyal TrkB dan mengaktifkan jalur itu sangat penting untuk belajar dan memori, menurut Minichiello.



Thx..

share with me -willy weblog-